Monday, May 20, 2013

PENGERTIAN, PERBEDAAN PENYAKIT TIDAK MENULAR DAN PENYAKIT MENULAR



Penyakit tidak menular dipakai dengan maksud untuk membedakan kelompok penyakit – penyakit lainnya yang tidak termasuk dalam penyakit menular. Istilah penyakit tidak menular (PTM) kurang lebih mempunyai kesamaan dengan beberapa sebutan lainnya, seperti :
1.      Penyakit kronis
2.      Penyakit noninfeksi
3.      New communicable diseases
4.      Penyakit degeneratif
5.      Penyakit perilaku
Kesamaan penyebutan ini tidaklah sepenuhnya memberi kesamaan penuh antara satu dengan lainnya. Penyakit kronis dapat dipakai untuk PTM karenakelangsungan PTM biasanya bersifat kronis (menahun) atau lama. Namun demikian ditemukan juga penyakit tidak menular yang kelangsungannya mendadak / akut, misalnya keracunan.
Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mempergunakan istilah penyakit kronis untuk penyakit – penyakit tidak menular. Yang dimaksud dengan penyakit kronis ini memang jenis – jenis penyakit yang bersifat kronis, dan tidak memperhatikannya dari segi apakah menular atau tidak.
Nama penyakit non infeksi dipakai karena proses patologi PTM bukanlah suatu proses infeksi yang dipicu oleh mikroorganisme. Hanya saja tidak berarti bahwa kejadian PTM tidak ada hubungannya dengan peranan mikroorganisme. Proses patologi PTM mempunyai karakteristik tersendiri sesuai dengan jenis penyakit masing – masing.
Disebut juga sebagai penyakit degeneratif karena kejadiannya bersangkutan dengan proses degenerasi atau ketuaan, sehingga PTM banyak ditemukan pada usia lanjut. Karena perlangsungannya yang lama, menyebabkan PTM berkaitan dengan proses degeneratif yang berlangsung sesuai waktu / umur.
Sementara itu ada yang secara populer ingin menyebutnya sebagai ‘new communicable disease’ karena penyakit ini dianggap dapat menular, yaitu melalui gaya hidup. Gaya hidup dalam dunia modern dapat menular dengan caranya sendiri, tidak seperti penularan klasik penyakit menular yang lewat suatu rantai penularan tertentu. Gaya hidup didalamnya dapat menyangkut pola makan, kehidupan seksual, dan komunikasi global. Perubahan pola makan telah mendorong perubahan peningkatan penyakit jantung yang berkaitan dengan makan berlebih atau kolesterol tinggi.

Karakteristik Penyakit Tidak Menular (PTM) :
Berbeda dengan Penyakit Menular, PTM mempunyai beberapa karakteristik tersendiri seperti
1.      Penularan penyakit tidak melalui suatu rantai penularan tertentu
2.      Masa inkubasi pangjang dan laten
3.      Perlangsungan penyakit yang berlarut-larut (kronis)
4.      Banyak menghadapi kesulitan diagnosis
5.      Mempunyai variasi yang luas
6.      Memerlukan biaya tinggi dalam upaya pencegahan maupun penanggulangannya.
7.      Faktor penyebabnya bermacam-macam (multi kausal), bahkan tidak jelas.

Perbandingan gambaran umum penyakit menular dan penyakit tidak munular.
Penyakit Menular
Penyakit Tidak Menular
1.      Banyak di negara berkembang
2.      Rantai penularan jelas
3.      Perlangsungan akut
4.      Etiologi organisasi jelas
5.      Bersifat kausa tunggal
6.      Diagnosis mudah
7.      Mudah mencari penyebabnya
8.      Biaya relatif murah
9.      Jelas muncul dipermukaan
10.  Morbiditas dan mortalitasnya cenderung menurun
1.    Ditemui di negara industri
2.    Tidak ada rantai penularan
3.    Perlangsungan kronis
4.    Etiologi tidak jelas
5.    Biasanya kausa ganda
6.    Diagnosis sulit
7.    Sulit mencari penyebabnya
8.    Biaya mahal
9.    Ada iceberg phenomen
10.              Morbilitas dan mortalitasnya cenderung meningkat

Situasi-situasi dimana pengamatan perorangan dianggap kurang cukup untu menetapkan hubungan antara paparan dengan penyakit dapat disebabkan oleh faktor-faktor berikut :
1.      Masa laten yang panjang antara exposure dengan penyakit
2.      Frekuensi paparan faktor resiko yang tidak teratur
3.      Insiden penyakit yang rendah
4.      Resiko paparan yang kecil
5.      Penyebab penyakit yang multikompleks.

Dalam menangani masalah PTM, pendekatan dan prinsip-prinsip epidemiologi perlu diterapkan. Peranan epidemiologi dalam masalah PTM, adalah :
1.      Untuk mengetahui bagaimana distribusi PTM dalam masyarakat sehingga dapat diidentifikasi besarnya masalah PTM dalam kesehatan masyarakat
2.      Untuk mengetahui apa yang menjadi penyebab tingginya distribusi PTM dalam suatu masyarakat, dibandingkan dengan daerah lainnya.
3.      Untuk menentukan pilihan prioritas dalam menangani masalah PTM.

Diambil dari berbagai sumber, diantaranya :
M.N. Bustan, 2007. Epidemiologi Penyakit Tidak Menular.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment